Senang Sampai Jingkrak-Jingkrak !

Kapan terakhir kali saya kesenengan sampe jingkrak-jingkrak dan ketawa gemesssh? Semalam! Sampe nak bayi takut liat mamaknya gila hehehe.

Maashaa Allah walhamdulillah 🌸 sederhana si nak bayi tiba-tiba ketawa cekikikan! Sepele tapi buat mamak anak pertama perdana yang tiap hari ngurusin sendiri belajar sendiri… WAW 💛🍍 Saya yang lagi letoy langsung loncat-loncat kegirangan dengernya!

Mulanya pas Pak Suam pulang kerja dan memergoki kami lagi ngejogrok depan kulkas, ngemil (maafin ummi nak, ummi mu kayak kucing garong). Terus digendong lah nak bayi sama bapaknya, menyalurkan rindu seharian yekan. Aha! Naluri mamak yang bisa bebas tugas sejenak langsung menyeruak tajam, yaitu angkatin jemuran! Yeah… Saya fokus mondar-mandir bawa jemuran masuk, sampai tiba-tiba…

“Ehehehe!”

* Mamak plengo ngga ngeh tetep ngurus jemuran *

* Bapaknya mangap *

“HEHEHE!”

Pak Suam langsung manggil saya yg… weleh-weleh tetep lempeng ngirain itu suara anak tetangga. Kita berdua ketawa haru.

Ya Allah! Senangnya hati mamak!

Tentu saja nak bayi mukanya histeris ketakutan ngeliat mamaknya yg udah macam Hulk loncat-loncat sambil gebuk tembok.

Momen tersebut berlangsung beberapa saat saja sampai jam bobo nak bayik… Dan besoknya dia lupa cara cekikikan.

Iya, lupa.

Nak bayik kembali ketawa mangap tanpa suara.

Tapi bahagia sekali alhamdulillah… Rasa bahagia yang bahkan ga dirasain waktu wisuda, khitbah, menikah, hamil…. Maashaa Allah laa quwwata illa billah. Gini ya liat perkembangan anak sendiri! Alhamdulillahiladzi bi ni matihi tattimusolihat ❤

Advertisements

Disangka Neneknya

Bismillah… Assalamu’alaykum🌸

Memulai hari ini dengan teringat kisah sepet kala itu… Iya sepet banget rasanya dan malu dikit, ihik. Jadi pagi ini di grup kajian ada post mengingatkan para akhwat untuk menjauhi tabbaruj.

Monggo yang mau tahu apa itu tabbaruj bisa dibaca di sini:

https://konsultasisyariah.com/21494-apa-itu-tabarruj.html

Nah salah satu contoh bentuk tabbaruj itu kan pakai jilbab dan gamis yang canciiik berwarna cerah meriah kadang dengan motif rameh. Saya sendiri kadang suka dan mau juga pakai kayak gitu… Ala-ala muslimah kekinian terus pose muter-muter kek princessss. Tapi, tsamina wa athona! Kami dengar dan kami taat ❣ Allah azza wa jalla perintahkan pakaian wanita musti begini dan begitu maka kita wajib melaksanakannya, kan?

https://almanhaj.or.id/4270-berhias-yang-dilarang-bentuk-bentuk-tabarruj.html

Alhasil mostly pakaian saya berwarna gelap dan kalau bermotif ya mentok bunga seiprit atau kotak-kotak.

Nah karena baju panjang, warna kalut, jilbab gombrong… Sedari kuliah udah pasti disangka mamak-mamak. Gapapa… Gapapa.. alhamdulillah jadi mamak sekarang. Puncaknya…

💮💮💮AKOH DIPANGGIL NENEK💮💮💮

Waktu hamil tua saya jalan-jalan sama Pak Suam ke Ragunan, wkwk, namanya perut dah membusung berat, badan udah remuk jadi jalannya tertatih-tatih manjahhh. Ehhh dari belakang anak kecil lari-lari ngejar saya sambil teriak-teriak “NENEEEEKKKK.. NEEENEEEEKKK..!” Panggilnya imut.

Saya ngga sadar kalau saya yang dipanggil 💔 sampai jilbab saya ditarik sampe dangak. Et dah?! Nenek?!

“Hehe.. maaf ya bu, bajunya mirip.” Tukas ibunya menyusul.

Sabar… Sabar… Monangis orang-orang pada ketawa, udah buncit disangkain nenek-nenek.

Pas saya cerita ke teman, dia pun minta maaf dan berkata ”karna jilbab dan baju elo gitu, warna nya gelap, makanya kayak emak-emak. Maaf ya.” Ulangnya sekali lagi.

Tentu ku maafkan kawan. 🏖

Tapi bukannya kecewa, saya malah sedih dengan pandangan orang terhadap pakaian muslimah muda dan tua. Ada standar ganda bahwa muslimah muda harus keliatan ‘tampil’ daripada yang udah mamak-mamak.

Sedih karena berhasil menyelisih aturan Allah mengenai pakaian muslimah.

Biarlah saya dibilang mak emak bahkan dipanggil nenek… Berarti mamak dan nenek sudah tahu perintah Allah dalam berpakaian. Asal Allah memandang ridho terhadap kami ♥ Allahu yadiik.

Nyobain Staycation!

Assalamu’alaykum~

Alhamdulillah udah jam bobo nak bayi, mamak bisa cerita gaje dengan leluasaaa ☕

Jadi, di libur panjang kemarin Pak Suam yang…. Aih maashaa Allah tabarakallah Pak Suam ku Surga ku (hihi hue hihi) ngajak buat nyobain rasanya staycation. Serukah? Secara cuma mendem di hotel aja ngga kemana-mana.

Okelah dari jauh hari banget kami cari-cari di Traveloka hotel daerah Sentul dengan pertimbangan super matang : (1) kami bawa nak bayi jadi ngga boleh jauh-jauh (2) Pasti dimana-mana macet banget! Long weekend iki lho, buk.

Edannya harga hotel ikutan nanjak dua kali lipat di musim liburan begini! Duh, syarat staycation kan hotel yang uwenak nan nyaman dengan fasilitas lengkap biar betah gitu heheh.

Hotel incaran kami qodarallahu ngga bercanda bukan main ngasih tarif kamar untuk tipe superior doang. Huf, sebagai mamak-mamak uang segitu cukup untuk tabungan sekolah nak bayi walaupun mamak berkarat di rumah. Akhirnya booking berlabuh pada hotel Lorin Hotel Sentul.

Cr. Gambar dari google. Hehe maap ga sempet foto facade nya, suer rame banget 😥

Saya sendiri galau 2 hari deh kira-kira sebelum memutuskan untuk book. Lah gimana ngga, review nya hampir semua naas. Tapi Pak Suam berkata lewat matanya…. “Aku pingin liburan istriku♥ plis deh jangan ribet”

…yang kemudian H-1 Pak Suam lebih parno setelah baru baca review hotelnya. Huh!

Saya antisipasi book kamar tipe Executive Room, walaupun agak mehong dari tipe kamar lain tapi demi kenyamanan nak bayi, ummi rela memangkas uang jajan ummi… Abati aja deh. 💅

Set, set, set ngga sampai sejam kami tiba di lobby hotel yang ruame nya Maashaa Allah.. kresek berisi bekal terhampar di mana-mana bersama tas-tas. Di depan meja untuk check in juga sudah dijejerkan kursi untuk antri check in persis kayak bangku kopaja.

O’ow…. Apakah staycation ini akan berlangsung asyik….

Setelah selesai check in kami diarahkan ke gedung belakang, ternyata ini gedung baru. Interior nya sama sih tapi cat nya baru dan tentu lebih tinggi. Kami langsung naik ke lantai 2 yang merupakan lantai khusus Executive Room sepertinya, karena lantai yang lain ngga ada balkonnya.

Begitu masuk kamar, kami disambut wangi saluran air! Ya ampun, hati udah seneng langsung drop keinget review yang udah-udah.

Pak Suam langsung nyari house keeping buat nyemprot wewangian. Ternyata baunya dari toilet, yaiks! Asalkan toilet ngga dibuka lama pintunya sih kamar ngga ikut bau. Tapi mamak jadi malas mandiin nak bayi di situ, huft. Alhasil nak bayi cuma di lap-lap aja.

Walaupun kamar sempet bau wc umum, Pak Suam tetap semangat ngajak keliling hotel buat nyobain fasilitasnya. Okelah! Kami turun berniat mau lihat kolam renangnya.

O’ow…

Lagi-lagi syok lihat kolam renang macam lautan manusia. Tepatnya lautan anak-anak. Oke, puter balik. Balik kandang.

Mendingan mendekam di kamar dan pesan go-food. Meski di hati terdalam Pak Suam monangis ngga jadi renang besok pagi. “Pasti pada pipis di kolam.” Ujarnya jujur. Berulang-ulang.

Alhamdulillah kami happy aja diam di kamar dan nonton tv sambil makan di atas kasur. Kapan lagi kan ga kuatir rumah kotor berantakan hihi. Walaupun ngga bisa nikmatin fasilitas di hotel saking ramai nya dan ngga bisa jalan keliling hotel karena angin super kencang di luar. Ada hiburan nonton mobil latihan di sirkuit pula dari balkon!

Kemudian menunggu sunrise yang cantik dari balik bebukitan. Alhamdulillahiladzi bi ni’matihi tatimussolihat.

Mau staycation lagi? Mauk!

Tapi ngga pas musim liburan ah~

Main ke Rumah Vaksinasi Cibubur!

Assalamu’alaykum ummahat fillah alias mamak-mamak senior maupun junior 🌷

Hihihi yak jadi minggu lalu tepatnya hari sabtu saya bawa nak bayi ke Rumah Vaksinasi (RV) cab. Cibubur buat vaksin PCV dan Rotavirus pertama… yey ✨

Awalnya mah tentu galau dulu sebulan sebelumnya (lama yeh… maklum mamak newbie), browsing sana-sini soal vaksin PCV dan Rotavirus “apa iya penting?” Hmmm…. sambil nimbang-nimbang dari segi harga yang lumayan mahal nan mehong, bikin demam dengan kemungkinan 7%, sampai ngga masuk daftar imunisasi wajib dari pemerintah.

Tapi yang namanya vaksinasi kan baguuuus dan merupakan bagian dari ikhtiar kita 🍼 walaupun sempat semakin galau karena ada salah satu blogger yang ngga mau vaksin PCV anaknya ” vaksin itu kan virus dijinakan, kasian ah disuntikin terus ke anak!” Laaaaahhhhh…. galau.

Tapi kegalauan tersebut alhamdulillah terjawab oleh dr. Febi waktu saya konsul sebelum vaksin PCV.

Saya : dok, ini ngga papa disuntik begini? Ada efek samping nya ngga sih dok dari……

dr. Febi : maksudnya kayaj DBD?

Padahal saya ngga paham kayak DBD tuh cem mana, tapi langsung ditukas lagi sama dr. Febi

dr. Febi : ngga dong.. PCV ini kan bakteri yang dijinakan inshaa Allah aman.

Plus ada beberapa penjelasana lagi tapi qodarallahu saya lupaan yah apalagu hati udah cess plong. Nah dr. Febi ini dokter yang bertugas di RV Cibubur, yang bikin makin nyamaaaan vaksin di sini.

Sebelum fix mau vaksin di RV Cibubur, saya sama pak suami keliling muter-muter RS nyari yang punya stok PCV & Rotavirus, tapi hasilnya nihil! Memang udah Allah arahin ke RV Cibubur. Maashaa Allah puas sekali 🌷🎈

Padahal banyak cabang RV yang lain, yang lebih deket rumah malah ada! Emang dasarnya karena rekomendasi mamak-mamak blogger soal dr. Febi saya ikhlaaaas banget meluncur ke Cibubur. Nih deh dikasih poin kelebihan sama kekurangan:

(+) dr. Febi super informatif dan ngga buru-buru melayani pasien, jadi mamak-mamak parnoan (saya hiks) bebas tanya-tanya sampai legowo.

(+) Skrinning tumbuh kembang anak! Ih ini favorit, jadi bisa memantau nak bayi tumbuh sesuai usianya.

(+) Lebih murah tentunya! Cuma kena charge admin dan biaya vaksin.

(+) Ngga matre, alias mau untung sendiri. Saya tetep dijadwalin vaksin polio dan pentabio lanjutan di Bidan yang udah langganan, terus PCV dan Rotavirus di RV.

Nah ini kekurangan nya…

(-) Antri! Jadi mending dari pagi deh.

(-) Lokasinya ngumpet.

(-) Tempat sempit.

Sebelum dateng kita bisa Whatsapp dulu ke 0813-8170-3070 buat tanya jam buka dan ketersediaan vaksin, ihiy! Ohya bisa minta daftar harga vaksin terbaru juga.

Semangat mamak-mamak 🍼

Credit gambar dari google.

Hal Baru Setelah Saya Menjadi Ibu (baru) untuk KAMU!

Kamu!!!

Iya, kamu yang belum, akan atau bahkan sudah jadi ibu-ibu hihi.

Bismillah, assalamualaykum setelah berbulan-bulan hilang daku datang dengan membawa buntut hihi alhamdulillahiladzi bi ni’matihi tatimusolihat 💙 buah hati yang ditunggu sudah hadir awal Oktober lalu dengan proses persalinan luar biasa dan hari-hari post partum yang warna-warni.

Ah engga, saya ngga mau share soal kisah melahirkan atau hampir kena baby blues. Udah banyak.

Ada salah satu hal yang cukup bikin saya setres setelah punya bayi: tamu!

….bukannya ngga suka punya tamu, begini deh adab-adab menjenguk Ibu dan bayi baru lahir (setelah saya sendiri yang langsung ngerasain!) :

  • Si Ibu sudah siap dijenguk?

Ini nih yang suka ngga paham kalau abis melahirkan si Ibu butuh banget tidur dan waktu buat bonding sama bayi. Saya sih sampai 4 hari setelah lahiran sama sekali ngga pegang hp. Jadi ngga pusing nolakin teman yang mau datang menjenguk. Tapi! Tidak untuk teman-teman suami dan orang tua! Duh, badan masih rontok dan ngantuk berat tapi harus melayani tamu-tamu. Alhasil ngobrol pun ngga konsen. Jadi sebaiknya koordinasi dulu dengan si Ibu, sudah boleh dijenguk kah?

  • Kamu sehat?

Please concern dengan kesehatan sendiri, supaya mencegah orang lain tertular. Walau cuma lagi flu atau batuk, baiknya jenguknya pas udah sehat, daripada si Ibu menjerit histeris membawa lari bayinya menjauh 10000km dari kamu, hehe.

  • Jangan bawa oleh-oleh tambahan!

Apalagi juga bawa buntut atau anak sendiri yang super aktif. Duh, saya mau nangis lihat si anak lari-larian sambil teriak, si anak penasaran mau pegang bayi, rumah diacak-acak dan perabotan bayi diobrak-abrik sementara tua nya asik ngobrol! Ibu dan bayi butuh tenang.

  • Apalagi oleh-olehnya pilek, duh.

Nah ini pengalaman paling bikin kapok saya, deh. Si tamu bawa anak super aktif yang lagi batuk pilek! Duh! Saya sampai ngebentak si anak yang bersin depan bayi saya huhu. Please… bayi kecil imun nya masih lemah sekali.

  • Jangan pegang, ya?

Ini poin dasar sekaliiii yang banyak orang ngga paham. Ngga semua orang tua suka anaknya dipegang, digendong apalagi dicium! Kecuali sudah izin yah. Tangan, hidung dan mulut itu perantara virus dan bakteri. Kami, orang tuanya, aja harus cuci tangan atau mandi setiap berinteraksi sama bayi kami. Kita ngga tahu kamu sudah terpapar apa atau habis memegang apa selama di perjalanan. Jadi jangan colek-colek sembarangan, ya?

  • Sebentar saja 🙂

Si Ibu badannya belum pulih, kurang tidur, ditambah kelelahan karena mengurus bayi. Hal-hal ini yang memicu baby blues, lho! Jadi sebaiknya peka sedikit untuk engga bertamu lama-lama (kayak sebelum punya anak yang bebas mau main). Kalau ada waktu luang sedikit tentu enaknya dipake tidurrrr oleh Ibu.

  • Nasihat? Ok. Menggurui? Big no.

“Eh, bukannya pake ini ya?!”, “Ih kok gitu sih, gini tau yang bener.” ….hue, biasanya orang lain yang paling repot melihat cara si Ibu baru mengurus bayi. Padahal setiap Ibu punya cara masing-masing. Ngga masalah memberi nasehat atau masukan, asal jangan membuat si Ibu merasa ngga becus.

  • Jangan membandingkan, deh.

Sudah membuat si Ibu sedih karena merasa ngga bener mengurus bayi, dibanding-bandingkan pula dengan fulana yang pinter urus anak. “Ih, kalo fulana bayi nya ngga diginiin nih!”, “fulana bayi nya digituin ngga kayak kamu.”, ingat, setiap Ibu punya cara masing-masing kepada anaknya.

  • Berkata baik atau diam 💙

“Gendut banget!” Huhhhuhuhhuu!!!! Ini yang paling pertama biasanya diucapkan ke saya waktu menjenguk. Ya Allah, please deh! Saya habis berjuang hidup dan mati lho. Alhamdulillah masih hidup selamat, jadi…. please at least congratulate me?

Warganet oh warganet

Assalamu’alaykum! Selamat siang! 🌈🌺🌻🌼🌸🌷🌹

Saya pusing banget punya media sosial, si instagram sm twitter ini. Ampun deh! Kok malah bikin lelah, ya? Lelah menemukan semua isinya nyaris tentang kericuhan para warganet atau netizen. Cuma punya instagram sm twitter aja pusingnya bikin mau balik pake henpon jadul cekrek cekrek si anu…

Saya sempet trauma buka instagram (yang berguna banget buat liat konten da’wah digital, online shop, info-info resmi, atau sekedar kabar terkini beberapa teman). Awalnya seneng langsung meluncur ke menu explore, karena recent update paling isinya jualan atau selfie 😂. E dodo e! Sekral sekrol sana sini makin hari, kok saya sering ketemu foto sama video ngga pantes. Kesel sendiri, mbok ya di pikirin dulu sebelum membagi sesuatu: bermanfaat ngga?

Segala video mesum, mayat terkoyak, kecelakaan maut, mahluk-mahluk aneh…. duh! Malah jadi repot report spam sekalian block akun yang ‘nyeremin’. Ditambah komentar-komentar negatif atau malah caption yang menggiring kebencian, pokoknya kompor sama sumbu pendek mewabah. Please lah, berkata baik atau diam?

Dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ اْلآخِرِ فَليَقُلْ خَيْرًا أَوْ لِيَصْمُت

“Barang siapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhir maka hendaklah ia berkata baik atau hendaklah ia diam.” (Muttafaq ‘alaih: Al-Bukhari, no. 6018; Muslim, no.47)

Sumber: https://muslimah.or.id/5118-bicara-baik-atau-diam.html

Saya dapat bonus ngebatin dan setres sendiri sambil berdoa calon anakku engga mengalami hal tidak menyenangkan kayak apa yang diliat di instagram! Hadanallahu. Jangan rese dong instagrammer 😦

Kemudian, twittaaaaah… saya seneng buka twitter 🌷 berita terbaru dan obrolan menarik ada di situ semua. Tapi ternyata karena kontennya 90% omongan yang diketik (twit), malah hate speech nya lebih parah. Seram dan suram. Semua bicara ngga ada filter nya karena merasa punya hak kebebasan bersuara, dan yang menimpali pun ngga kalah sadis. Who hurt you people?

Saya yang mau liat lucu-lucu malah kayak lagi nonton orang menyebalkan nyusruk got terus disorakin dan diguyur lagi pake air got. Engga menyenangkan dan bermanfaat sama sekali!

Saya yakin moto agar bertahan di dunia warganet adalah; nyinyir atau dinyinyirin! Toxic!

Omong-omong…

Saya takut, kalian ini yang ada di dunia nyata kan? Yang bisa saja tanpa saya ketahui ternyata kita pernah/sudah/ berinteraksi langsung. Hiy!?

Ibu Hamil, Kursi Prioritas, dan Mereka

…. Mereka, yang tengah fenomenal di sosmed karena menyumpah serapah Ibu hamil di kereta 💔

Saya tengah mengandung enam bulan, dan maraknya tulisan yang beredar di sosmed mengenai kebencian bagaimana ibu hamil ‘merebut’ kursi mereka di KRL tentu merobek keyakinan saya (yang sudah tipis) bahwa masih ada kok perempuan yang berlaku dan berpikir positif terhadap perempuan lain.

Dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Barang siapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhir maka hendaklah ia berkata baik atau hendaklah ia diam.” (Muttafaq ‘alaih: Al-Bukhari, no. 6018; Muslim, no.47)

Seperti… “Hey, gimana kalau ibu mu yang mengalami ini dan kamu ada di kandungannya saat itu?”.

Sebelumnya saya adalah pengguna aktif KRL dari awal kuliah di Ciputat hingga akhirnya lulus awal tahun kemarin, jadi tentu paham betul beratnya jadi pengguna KRL dan ngga heran penumpang gerbong khusus wanita kenapa terkenal beringas 

(mereka sudah lelah bekerja, mengurus rumah sekaligus anggota keluarga, anggap aja seperti itu, dan masih harus berjibaku di kereta sesak apalagi sampai pake acara ketahan sebelum masuk stasiun Mangarai)

Cuma harus tetap ada yang waras, salah satunya saya (dan semoga ada kawan-kawan penumpang lain yang tetap sabar). Walaupun kaki sakit menempuh perjalanan dari stasiun Tanjung Barat menuju stasiun Pondok Ranji dengan berdiri sambil menggendong tas berisi laptop, plus setumpuk bundelan skripsi (waktu masa-masa skripsi) yang bikin saya kekar lahir batin sambil menangis dalam hati.

Iya, capek. Banget.

Tiap hari, setiap pagi dan sore hari.

Tapi mata harus tetap awas kalau melihat ada perempuan yang membawa anak-anak apalagi ibu hamil. Hati siapa yang ngga berontak begitu melihat mereka, bahkan ibu separuh baya berdiri kelelahan habis bekerja. Langsung teringat mama yang kelelahan beli dagangan di Tanah Abang buat di jual lagi di rumah, demi kami anak-anaknya.

“Jangan sampai saya jadi anak yang pura-pura tertidur enak di kereta sementara ada ibu yang lelah berdiri.” Itu yang selalu menghantui saya setiap dapat duduk di KRL, saya ngga mau mama saya dibegituin orang jadi yaudah mending berdiri rontok sebadan-badan. Setiap hari.

Sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam : “Sesungguhnya Allah mewajibkan berlaku baik terhadap segala sesuatu”.

Sumber: https://almanhaj.or.id/3442-wajib-berlaku-baik-dalam-segala-hal.html

Sekarang saya yang merasakan jadi ibu hamil,

Oh it is hard, missy.

Apa yang mau di deskripsikan berat nya mengandung, hmmm… Berdiri agak lama saja badan langsung keringat dingin dan mau jatuh sekaligus muntah. Membawa beban di perut kami kemana-mana tapi kami ngga mengeluh, cuma butuh ekstra ‘perhatian’ aja. Yah, memang mungkin perlu merasakan langsung si ‘beban’ ini.

Iya, beban. Kalian yang mencaci ibu hamil adalah beban juga buat ibu kalian dulu. Maka sekarang jangan jadikan kemarahan kalian pun beban bagi mereka, bagi hati mereka yang susah payah membesarkan kalian dengan cinta. (Saya membayangkan hati  mereka yang sakit kalau sampai melihat anaknya mencaci kaumnya sendiri dan mendapat balasan cacian se Indonesia)

Alhamdulillah, Allah memberi saya nikmat jadi Ibu Rumah Tangga yang tinggal di rumah tidak perlu kerja susah payah di luar apalagi terpaksa harus menggunakan transportasi masal seperti KRL ini. Saya dan janin saya bahagia tidak merasakan di caci hanya karena kursi prioritas.

Cuma pernah sekali itu harus naik kereta, dan hati saya remuk ketika petugas sudah berteriak agar seorang penumpang di gerbong wanita mengalah memberikan kursinya untuk saya…. Tapi semua mendadak tuli dan memandang saya kesal. Hingga akhirnya saya di alihkan ke gerbong umum yang tentu saja para pria ini lebih toleran. (Terima kasih ya, barakallahu fiikum) Tapi, sekali ini saja naik kereta saat hamil karena menghindari ikhtilat di gerbong umum meskipun para pria lebih bersabar terhadap kami yang mempunyai kebutuhan lebih.

Bagaimana dengan para ibu hamil lain yang harus bersabar dan berjuang? Semoga Allah memberi kebaikan dan pahala berlimpah bagi kalian, ya.

Dan, mereka? Semoga Allah memberi hidayah taufiq dan cinta di hati mereka.